Ahad, 30 Oktober 2011

DI BAWAH LANGIT TAKUT-TAKUT - AMALIA FAUZA BOHARI

SINOPSIS
Cerpen ini menceritakan seorang wanita bernama Ardani yang mempunyai sifat murni dalam membantu masyarakat yang memerlukan bantuan biarpun ianya bukan masyarakatnya sendiri. Ardani merupakan salah seorang sukarelawan Yayasan Sarang Bangun yang membantu mengagihkan pelbagai jenis bantuan kemanusiaan untuk mangsa perang Moro iaitu peperangan antara tentera kerajaan Filipina ( AFP ) dengan pejuang Barisan Pembebasan Kebangsaan Moro ( MLF ) di Mindanao.
Ardani menyertai rombongan ini selama beberapa hari dan diberikan tugas untuk mengagihkan bantuan kepada mangsa. Semasa berada di sana, Ardani mendapati pelbagai titik hitam yang melanda kaum serumpunnya seperti kehilangan nyawa, kemiskinan, kebuluran, ibu tunggal dan pelbagai lagi masalah yang membuatkan Ardani berasa begitu sedih. Ardani juga berkesempatan mengenali beberapa orang tempatan di situ yang menceritakan kisah dan pengalaman mereka sewaktu dalam peperangan itu. Antaranya Rini seorang gadis yang kematian ayah akibat peperangan itu. Mereka hidup dalam kemiskinan di mana rumahnya begitu daif sehingga selayaknya dipanggil gubuk kerana ianya hanya seluas 10 meter persegi. Rini terpaksa menjaga adik-adiknya yang masih kecil memandangkan ibunya keluar untuk mencari nafkah.
      Ardani begitu sedih melihat penderitaan yang dialami oleh Rini dan cuba membandingkan kehidupan Rini dengan orang di Malaysia yang mana jauh bagai langit dengan bumi. Begitu juga dengan Ibu Bariah iaitu seorang wanita yang kematian suami akibat peperangan itu. Ibu Bariah menceritakan keperitan hidupnya setelah suaminya gugur di medan perang. Ardani begitu sayu mendengar cerita Ibu Bariah dan ianya menjadikan Ardani lebih takut dengan keadaan di situ. Bagaimanapun, Ardani juga mendapat pelbagai pengalaman yang mencabar antaranya seperti menaiki pumpbot dari kampung menuju ke Bandar Isabela. Pemandu bot itu adalah seorang kanak-kanak yang berusia lingkungan 10 tahun. Bot yang dinaikinya itu terumbang ambing tatkala meluncur laju. Ardani hanya mampu bertawakal agar sampai ke destinasi dengan selamat.
      Di akhir hari Ardani dan rakan-rakannya berada di Filipina, Ardani dikejutkan dengan kematian budak yang menjadi pemandu bot yang dinaikinya untuk ke Bandar Isabela. Ardani tersentak dengan berita itu namun tetap tabahkan hati. Ardani juga memperingati semula keperitan hidup yang dilalui oleh Rini dan Ibu Bariah yang membawa sebribu pengajaran kepadanya dan bersyukur dengan apa yang ada di negara sendiri. Tidak cukup dengan itu, Ardani ditanya oleh Nizam salah seorang rakannya dengan soalan adakah dia sanggup datang semula ke sini jika diberi peluang lagi? Ardani tersentak dengan soalan itu, namun menjawabnya dengan tenang. Jika diberi peluang sememangnya Ardani ingin turut serta tetapi kalau boleh Ardani tidak mahu hidup di bawah langit takut-takut sebagaimana masyarakat di situ.

TEMA 
Tema bagi cerpen "Di Bawah Langit Takut-Takut" ini adalah keprihatinan seorang gadis bernama Ardani dalam berbakti kepada masyarakat yang memerlukan bantuan kemanusiaan. Ardani, seorang gadis dari Malaysia yang menyertai rombongan kemanusiaan Yayasan Sarang Bangun ke Mindanao  Filipina.

PERSOALAN 
1. Penderitaan yang dihadapi oleh mangsa-mangsa perang Moro. Hal ini dapat diperhatikan dalam contoh berikut:
                    "......Barangay Takut-takut sebuah perkampungan air yang letaknya di Jolo,
                    iaitu ibu negeri Wilayah Sulu di Filipina, yang merupakan gelanggang hidup
                    kaum Moro yang sengsara dan menderita. Inilah akibat peperangan selama
                    30 tahun antara tentera kerajaan Filipin dengan para pejuang Barisan 
                    Pembebasan Kebangsaan Moro di Filipina ..." ( m/s 140 ) 
2. Imansipasi Wanita 
*Ibu Bariah yang memperjuangkan nasib ibu tunggal yang menjadi mangsa selepas kematian suami akibat perang Moro itu.
*Hak-hak ibu tunggal seperti dinafikan dan hidup terumbang ambing selepas kematian suami yang selama ini menjadi tunggak dalam keluarga. Ini dapat diperhatikan dalam petikan berikut:
                    "...Ketika perang dulu, kebanyakan kami memang lebih menumpukan
                     soal rumah tangga. Akibatnya, apabila nyawa suami terkorban, kehidupan
                    kaum wanita di sini menjadi kucar kacir." ( m/s 147 )
3.Kegigihan dalam meneruskan hidup
*Dapat dilihat pada watak seorang gadis yang kematian ayah dan terpaksa menjaga adik-adik yang masih kecil. Rini hidup dalam serba kekurangan namun ianya tidak mematahkan semangatnya untuk membantu ibunya. Ini terdapat dalam dialog berikut:
                    "Rini pendiam orangnya. Namun, dia petah berbicara apabila diajukan
                     soalan. Sesekali nada suaranya ditekan keras bagi menyatakan keperitan
                     hidup dan tekanan yang dihadapinya. Lebih-lebih lagi tugasnya sebagai
                     anak sulung kepada enam adik beradik yang masih kecil. Tanggungjawab
                     ini diambil alih setelah kematian ayahnya dan kesibukan ibunya mencari
                     nafkah setiap hari." ( m/s 142 )
 

1 ulasan:

  1. terima kasih ..sinopsis sgt membantu saya (pelajar upsi)

    BalasPadam